Alohaaaa! Tips Menulis Novel Seru buat Newbie, Yuk Dicoba!

Udah lama nggak ketemu, ya? Wah, sekarang ada penulis baru yang ikutan nih, masih muda-muda banget. Ada yang masih SMP dan ada yang udah SMA. Jadi, jangan heran kalau nanti ada cerita yang asik-asik banget dan bener-bener fresh. Oh iya, nih, kita mau bagi-bagi “Tips Menulis Novel Buat Pemula” nih, biar kalian yang pengen jadi penulis juga bisa ikutan keasyikan.

Bikin Rencana

Jadi, ini yang paling penting, guys. Sebelum mulai nulis, bikin dulu rencana ceritanya. Jangan coba-coba nulis seenaknya aja. Soalnya, kalo nggak ada rencana, ceritanya bisa jadi kacau balau. Buat yang udah jadi penulis senior, mungkin bisa skip bagian ini. Kadang-kadang aku juga sih, tapi biasanya pas udah punya pengalaman. Aku suka nulis kunci cerita tiap bab dan simpen. Terus pas nulis panjang, tinggal lihat kunci-kuncinya.

Cerita yang Sederhana

Bikin cerita yang nggak ribet-ribet amat, sesuai dengan apa yang kamu tahu. Kalo cerita terlalu rumit, bisa-bisa kamu malah bingung sendiri. Ingat, ya, nulis tuh dimulai dari hal-hal simpel dulu. Gini aja, kayak belajar renang. Kan kamu nggak langsung lompat ke laut, kan? Mulai dari kolam yang dangkal dulu.

Cerita yang Kamu Suka

Kalo kamu masih sekolah, keuntungannya adalah kamu punya banyak temen. Nah, kamu bisa minta cerita atau ide dari mereka. Kebanyakan anak sekolah kan pada tahu banget yang lagi ngehits. Jadi pas lagi ngumpul-ngumpul sama temen, selain gosip, kamu bisa tanya-tanya tentang ide cerita juga.

Eh, tapi jangan lupa, kalo kamu mau nulis cerita tentang tetangga yang suka gosip, ubah namanya dulu ya, biar nggak ada yang marah-marah.

Konsisten Nulis

Usahakan setiap hari nulis minimal satu halaman. Gak ribet kok, bisa sambil nungguin tidur datang atau pas bangun tidur. Pokoknya, sehari satu halaman aja, dalam 3 bulan udah bisa dapetin 90 halaman. Gede juga, kan?

Buat yang punya kesibukan lain, kayak jadi emak-emak super sibuk, bisa juga kok. Setiap hari tulis setidaknya satu halaman atau satu bab. Toh udah punya rencana, tinggal dikembangin aja.

Terus Belajar dan Revisi

Jangan pernah puas sama hasil tulisanmu sendiri. Mintalah temen-temenmu baca dan kasih masukan. Bisa juga minta bantuan guru Bahasa Indonesia buat baca karya kamu. Kalo bisa, terima kritik dengan lapang dada. Siapa tahu guru kamu malah bisa nyaranin karyamu ke penerbit. Dua burung ditembak dalam satu peluru, kan? 😄

By the way, kalau butuh bantuan, aku juga guru Bahasa Indonesia yang punya kenalan di penerbitan. Cocok banget buat murid-muridku yang suka nulis. 🙈

Teruslah Menulis dan Revisi Lagi

Satu lagi yang penting, sebagai penulis kita gak boleh pelit ilmu. Layani pembaca dengan baik. Kalo kamu dikritik, jangan marah-marah. Jadikan kritik itu sebagai pelajaran buat kamu. Lama-lama, pasti bakal bisa nulis cerita yang makin hebat. Kritik itu kayak obat, bisa bikin kamu tambah kuat. 😄

Setelah selesai nulis, jangan lupa revisi ya. Sesuaikan sama masukan dari teman atau guru. Revisi ini sebaiknya dilakuin setelah cerita selesai, biar ide-idenya nggak hilang di tengah jalan.

Kalau kamu udah ngikutin keenam tips di atas dan karyamu udah jadi, kamu bisa kok kirim ke penerbit. Siapa tahu, editor mereka langsung jatuh hati sama karyamu.